Alat Peraga Elektronika CB Tranceiver Trainer untuk Mempelajari Frekuensi Suara

Alat peraga elektronika cb transceiver trainer(Citizenz Band) adalah alat yang dirancang untuk melakukan dua hal, yakni Radio menangkap sinyal frekuensi radio yang kemudian diubah menjadi sinyal listrik oleh penerima, dan dibutuhkan sinyal listrik dari pemancar dan mengubahnya menjadi sinyal frekuensi radio. Fungsi kedua ini adalah saat tuning mulai dimainkan, karena antena harus memancarkan sinyal frekuensi radio, sesuatu yang dilakukan dengan baik bila panjang antena benar-benar sesuai dengan panjang gelombang frekuensi radio yang ditransmisikan.

Dalam penggunaan Alat peraga elektronika cb transceiver trainer, siswa bisa menentukan panjang antena yang tepat dengan menggunakan rumus: Panjang gelombang (dalam ukuran kaki) = 984/frekuensi (dalam megahertz). Bagian CB dari spektrum dimulai pada 25,01 megahertz, jadi panjang gelombang antena penuh akan sedikit lebih dari 39,34 kaki panjangnya. Itu jelas agak lama untuk dilampirkan pada bumper Anda, jadi orang cenderung menggunakan antena yang merupakan sebagian kecil dari panjang gelombang: 1/2, 5/8, 1/4 dan 1/8 adalah panjang gelombang antena yang umum. Dalam kasus CB, antena 1/4 dengan panjang di bawah 10 kaki adalah "cambuk" umum yang mungkin anda lihat pada mobil dan truk.Masalahnya adalah bahwa ada 40 saluran pada transceiver CB modern, masing-masing sesuai dengan frekuensi yang berbeda. Tidak praktis memiliki antena terpisah untuk setiap frekuensi, jadi perancang antena harus berkompromi, biasanya memilih frekuensi di tengah penyebaran dan memilih panjang antena sesuai.
Selanjutnya pada fungsi dari Alat peraga elektronika cb transceiver trainer, anda harus melihat apakah itu kompromi yang baik. Hal ini dilakukan dengan mengukur Standing Wave Ratio (SWR) antena dan kabel antara antena dan menyetel antena sampai SWR dapat diterima.Setiap antena dan setiap antena feed-line memiliki impedansi karakteristik, atau berlawanan dengan arus listrik. Dalam situasi ideal, impedansi garis dan antena cocok dengan sempurna, dan 100 persen energi listrik yang dikirim ke antena diubah menjadi energi radio dan dipancarkan ke atmosfer. Dalam kasus yang kurang ideal, bila impedansi tidak terlalu sesuai, sebagian energi listrik yang dikirim ke antena tidak akan diubah menjadi energi radio, namun akan dipantulkan kembali ke jalur umpan. Energi yang dipantulkan kembali dari antena menyebabkan gelombang energi listrik berdiri di garis umpan. Rasio tegangan tertinggi pada garis ke titik terendah adalah rasio gelombang berdiri. Dalam sistem yang sangat cocok, SWR adalah 1: 1.
Untuk menyetel antenna Alat peraga elektronika cb transceiver trainer, gunakan SWR meter yang terpasang di antara pemancar dan jalur umpan antena. Bergantung pada meter, Anda bisa menggunakan tombol di meteran untuk menghasilkan sinyal pada berbagai saluran, atau kunci mikrofon pada transceiver CB untuk menghasilkan sinyal saat Anda melihat pembacaan SWR. Secara umum, jika SWR tidak pernah berjalan di atas 1,5: 1, Anda dalam keadaan baik. Jika SWR tidak melampaui 1.5: 1, maka tontonlah meteran pada frekuensi yang berbeda untuk melihat perkembangan tren: SWR akan lebih besar baik pada saluran yang lebih tinggi atau yang lebih rendah. Jika SWR lebih besar pada saluran yang lebih rendah, maka cobalah secara bertahap perpanjang antena dengan memindahkannya ke alasnya. Jika SWR lebih besar pada saluran yang lebih tinggi, usahakan memperpendek antena.
Kini, untuk dapat memperagakan fungsi dari Alat peraga elektronika cb transceiver trainer, para guru dan laboran dapat membelinya dari atera.id yang menyediakan berbagai alat peraga laboratorium. Alat-alat tersebut akan membantu siswa dalam belajar. Selain itu, atera.id juga menawarkan berbagai diskon untuk para pembeli supaya mendapatkan harga miring dengan kualitas produk terbaik.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kegunaan Dan Cara Penggunaan Alat Peraga Kimia Pinggan / Cawan Penguap 100 ml

Alat Peraga Kimia Tang Krusibel untuk Keperluan Laboratorium

Cara Penggunaan Serta Manfaat Dari Alat Peraga Kimia Kaki Tiga